Apa Itu Siklus Pasar Dan Bagaimana Trader Menggunakannya?

Apa Itu Siklus Pasar Dan Bagaimana Trader Menggunakannya?

Diperbarui • 2022-05-18

Pasar keuangan bergantian antara periode penurunan dan pertumbuhan. Mereka tidak hanya terkait dengan ekonomi, tetapi juga dengan psikologi investor. Banyak investor mencoba menganalisis siklus pasar untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan. Mari kita lihat langkah-langkah berikut.

Apa itu siklus pasar?

Siklus pasar adalah pola atau tren yang cenderung terbentuk dari waktu ke waktu di berbagai pasar. Mereka mewakili periode waktu antara dua titik harga minimum atau maksimum. Biasanya, siklus pasar baru muncul ketika tren terbentuk di sektor atau industri tertentu karena beberapa jenis inovasi, produk baru, atau perubahan peraturan.

Panjang siklus pasar dapat bervariasi dari beberapa menit hingga beberapa tahun, tergantung pada pasar. Ada berbagai aspek siklus: misalnya, trader harian fokus pada interval 15-60 menit, sementara investor real estat menganalisis periode hingga 20 tahun.

Memahami Siklus Pasar

Siklus di pasar ada terutama karena ada siklus dalam perekonomian.

Namun, ada alasan lain. Siklus ekonomi tidak hanya memengaruhi profitabilitas perusahaan, tetapi juga pola pikir psikologis investor. Mereka jarang memegang posisi rasional dan stabil. Dan ketika pasar naik, investor optimis dan mau mengambil risiko. Mereka membeli saham, dan harga naik. Namun, mood bisa berubah, lalu investor mulai menjual dan harga sekuritas turun.

Fase Siklus Pasar

Ada empat fase dalam setiap siklus pasar:

Phases of a Market Cycle accumulation mark-up distribution mark-down.jpg

Fase Akumulasi

Ini adalah fase pertama dari siklus pasar. Akumulasi dimulai setelah pasar mencapai titik terendah pada siklus sebelumnya. Saat permintaan tumbuh, harga tidak bisa lagi membentuk titik terendah baru. Akibatnya, tren turun mulai kehilangan momentumnya. Pasar menjadi bullish.

Fase Kenaikan Harga (Mark-Up)

Dalam fase mark-up, pasar mulai berkonsolidasi. Harga mulai naik dan pasar menarik banyak pembeli yang ingin bergabung dengan tren naik baru pada tahap awal. Tren harga bullish mendorong harga ke level tertinggi baru. Pembeli pertama kali memanfaatkan harga tinggi untuk memanfaatkan investasi awal mereka. Trader juga memanfaatkan kenaikan tren pada saat tersebut.

Fase Distribusi

Dalam fase distribusi, pasar mengalami aksi jual. Namun, harga tetap stabil untuk jangka waktu yang cukup lama. Hal ini disebabkan oleh pemerataan pembeli dan penjual di pasar. Sentimen bullish pada tahap markup mulai memudar, dan tidak ada harga tertinggi baru yang muncul. Investor yang belum memasuki pasar ditinggalkan. Ini adalah waktu yang tepat bagi investor untuk menjual aset karena harga telah mencapai puncaknya.

Fase Penurunan Harga (Mark-Down)

Ini adalah fase terakhir dari siklus pasar. Pada fase ini, investor besar mulai menjual investasinya untuk mengunci keuntungan. Peserta lainnya dengan cepat mengikuti. Ketika harga jatuh dalam tren turun, sentimen pasar menjadi lebih bearish. Investor yang memasuki pasar pada saat harga berada pada puncaknya akan menahan investasinya dengan harapan harga akan naik. Sayangnya, harga terus turun. Ini menjadi tanda bagi investor yang bisa menentukan akhir dari downtrend untuk melakukan pembelian baru. Ketika itu terjadi, fase akumulasi dimulai dan siklus pasar baru terbentuk.

Jenis siklus pasar

Ada berbagai jenis siklus pasar. Mari kita pertimbangkan yang utama: universal (siklus pasar Wyckoff), pasar Wall Street, pasar forex, dan siklus pasar perumahan.

Siklus pasar Wyckoff

Wyckoff market cycle.jpg

Ada empat tahap siklus pasar Wyckoff: akumulasi, mark-up, distribusi, mark-down

Re-accumulation.jpg

Siklus pasar Wyckoff didasarkan pada pengamatan harga, momen kunci perkembangan tren, dan periode akumulasi dan distribusi. Meskipun metode Wyckoff awalnya hanya berfokus pada saham, sekarang diterapkan pada semua jenis pasar keuangan.

Siklus pasar Wyckoff terdiri dari empat fase utama: akumulasi, mark-up, distribusi, dan mark-down.

  1. Fase akumulasi menetapkan rentang trading. Yang disebut pembuat pasar mengakumulasi aset sebelum kebanyakan investor melakukannya. Fase ini biasanya ditandai dengan gerakan datar. Akumulasi terjadi secara bertahap untuk menghindari perubahan harga yang signifikan.
  2. Pada fase mark-up, pasar mulai tumbuh ke atas. Tren terbentuk, yang secara bertahap menarik semakin banyak investor baru, yang kemudian mengarah pada peningkatan permintaan. Saat pasar bergerak ke atas, investor lain didorong untuk memasuki pasar dan membeli aset. Alhasil, kegembiraan tersebut memengaruhi lebih banyak orang yang ingin berpartisipasi. Selama periode seperti itu, permintaan jauh lebih tinggi daripada penawaran.
  3. Kemudian datang fase distribusi aset yang dibeli. Penjual menjual posisi menguntungkan mereka kepada mereka yang memasuki pasar pada tahap akhir. Sebagai aturan, fase distribusi ditandai dengan pergerakan datar, yang menyerap permintaan sampai habis.
  4. Fase terakhir dari pergerakan harga metode Wyckoff adalah penurunan harga (mark-down). Pada tahap ini, penawaran mendominasi dan harga turun hampir tanpa henti. Dengan kata lain, setelah sebagian besar saham dijual, pasar mulai bergerak ke bawah. Akhirnya, penawaran menjadi jauh lebih besar daripada permintaan, dan tren turun mulai terjadi.

Siklus Pasar Forex

Ada banyak jenis siklus forex dan jenis serta fiturnya tidak terbatas pada satu parameter atau kerangka waktu. Mari kita lihat salah satu siklus pengetatan dan pelonggaran forex paling umum yang memiliki empat fase: ekspansi, puncak, resesi (atau kontraksi) dan palung.

expansion, peak, recession, bottom.jpg

Tahap pertama dari siklus tersebut adalah ekspansi. Selama fase ini, pasar pulih dari titik terendah sebelumnya. Minat pelaku pasar terhadap aset meningkat. Dan mereka mulai bertindak: mereka membeli saat tren naik atau menjual saat tren turun. Semakin banyak peserta aktif bertindak, semakin cepat tren berkembang.

Berikutnya adalah fase puncak. Indikator-indikator ekonomi seperti volume produksi dan penjualan, lapangan kerja, dll. berada pada titik tertinggi dan tidak lagi tumbuh. Pada tahap ini, tren telah habis dengan sendirinya dan pertumbuhan atau penurunannya yang cepat mulai berhenti.

Kemudian datang resesi. Stok sudah turun, dan komoditas juga mulai turun untuk mengantisipasi penurunan permintaan karena ekonomi melemah. Pada tahap ini, investor menutup transaksi mereka.

Tahap akhir dari siklus tren adalah palung. Keunikan tahap ini adalah ketenangan pasar yang relatif dan perubahan harga yang tidak signifikan. Selama periode ini, pasar mengumpulkan kekuatannya dan berkonsolidasi setelah resesi. Kondisi perekonomian tidak lagi memburuk, namun perekonomian belum dalam fase ekspansi.

Siklus Pasar Wall Street

Siklus pasar Wall Street mirip dengan siklus Wyckoff. Mereka juga didasarkan pada fase akumulasi, mark-up, fase distribusi, dan mark-down.

Ada empat tahap emosional dari siklus pasar wall street pada grafik: siluman (stealth), kesadaran (awareness), mania, blow-off.

wall street market.jpg

Fase pertama mirip dengan fase akumulasi dalam siklus Wyckoff dan disebut fase siluman. Pada tahap ini harga naik perlahan dan pembuat uang mengidentifikasi peluang pembelian terbaik.

Fase kedua adalah kesadaran (awareness). Harga mulai naik lagi, tetapi investor tidak lengah. Jika mereka memutuskan untuk memasuki pasar kembali, mereka berhati-hati.

Di puncak siklus pasar adalah mania, titik risiko finansial maksimum. Ini adalah saat ketika investor berpikir bahwa tidak ada hal buruk yang bisa terjadi. Dengan demikian, siklus mandiri terbentuk: semakin banyak investor memasuki pasar dengan harapan mendapatkan keuntungan luar biasa, yang mengarah ke kenaikan harga lebih lanjut, dan kapitalisasi mencapai ketinggian yang memusingkan.

Kemudian gelembung pecah dan pasar memasuki fase blow-off. Saat tren bullish digantikan oleh tren bearish, investor kehilangan harapan dan mulai panik. Mereka tidak lagi percaya diri dengan tindakan mereka dan berusaha meminimalkan kerugian mereka. Beberapa dari mereka akhirnya putus asa dan tidak lagi percaya bahwa pasar akan pulih.

Siklus Pasar Perumahan

Pasar real estat sangat siklis karena pasokan sering kali gagal memenuhi permintaan yang berubah dengan cepat. Siklus ini terdiri dari empat fase utama: pemulihan, ekspansi, pasokan berlebih, dan resesi.

market quadrants cycle.jpg

Pemulihan adalah di mana pasar mulai bangkit kembali setelah resesi. Jumlah transaksi secara bertahap tumbuh dan pangsa real estat yang belum diklaim berkurang: permintaan mulai menyerap kelebihan ruang yang dibuat selama fase ekspansi.

Ekspansi didorong oleh pertumbuhan ekonomi dan peningkatan daya beli penduduk. Siklus pasar memasuki fase ini ketika tingkat real estat yang belum diklaim turun ke tingkat minimum dan, sebaliknya, minat pembeli meningkat. Pada titik ini, investor mulai aktif berinvestasi dalam pembangunan fasilitas baru untuk memenuhi permintaan yang meningkat.

Pada titik tertentu, investor berhenti memperhatikan kenaikan biaya tanah atau proyek itu sendiri, dan percaya bahwa kenaikan harga dan tarif sewa lebih lanjut akan menutup biaya mereka. Saat itulah harga properti di pasar mulai terasa melebihi daya beli riil penduduk dan bisnis, dan jumlah transaksi mulai menurun. Pada saat yang sama, konstruksi objek yang dimulai selama periode ekspansi tidak dapat dihentikan dalam semalam, dan pasar menjadi terlalu jenuh, yang dapat menyebabkan pembentukan gelembung.

Resesi memanifestasikan dirinya dalam penurunan harga dan tarif sewa, yang dipengaruhi tidak hanya oleh berkurangnya permintaan, tetapi juga oleh meningkatnya pangsa real estat yang belum diklaim. Selama resesi, investor membekukan proyek baru dan tingkat konstruksi turun.

Kesimpulan

Memahami siklus pasar yang berulang adalah keterampilan yang diperlukan oleh setiap trader. Para ahli dalam analisis siklus percaya bahwa hanya dengan bantuan siklus, maka baru dimungkinkan untuk melihat terlebih dahulu ke arah mana pasar akan bergerak. Benar atau tidak, tetap ada satu hal yang pasti: merupakan sesuatu yang mungkin untuk meningkatkan efisiensi atau ketepatan perkiraan pasar dengan bantuan analisis siklus.

Menyerupai

Bagaimana cara trading menggunakan pola candlestick doji?
Bagaimana cara trading menggunakan pola candlestick doji?

Candle doji jarang terjadi, tetapi jika Anda menemukannya, itu dapat menjadi peluang masuk yang sangat bagus. Artikel ini akan membahas apa itu candle Doji. Anda akan mempelajari strategi Doji yang dapat mendatangkan profit.

8 Fakta tentang Moving Average
8 Fakta tentang Moving Average

Moving Average (MA) adalah instrumen utama yang digunakan oleh trader secara luas ketika mereka membutuhkan bantuan untuk menganalisis grafik harga. Di artikel ini, kita akan membahas dasar-dasar moving average dan mempelajari beberapa tips yang akan membantu Anda menggunakan indikator ini untuk meningkatkan hasil trading Anda. 

Drawdown dalam Trading
Drawdown dalam Trading

Sebagian besar (atau bahkan semua) trader ingin menguasai pasar. Akan menjadi sempurna jika kita tidak mengalami kerugian sama sekali, kita tidak membuat keputusan yang tidak bijaksana, atau kita tidak trading secara emosional. Sayangnya, tidak mungkin untuk meramalkan setiap pergerakan pasar dan trading tanpa kesalahan.

Pertanyaan yang sering diajukan

  • Bagaimana cara membuka akun di FBS?

    Klik tombol 'Buka akun' di situs web kami dan lanjutkan ke Personal Area. Sebelum Anda memulai trading, selesaikan dulu proses verifikasi profil. Konfirmasikan alamat email dan nomor telepon Anda, dan verifikasi ID Anda. Prosedur ini bertujuan untuk memastikan keamanan dana dan identitas Anda. Setelah Anda menyelesaikan prosedur ini, silakan login ke platform pilihan Anda, dan silakan memulai trading. 

  • Bagaimana cara menarik profit yang dihasilkan di FBS?

    Prosedurnya sangat mudah. Cukup masuk ke halaman Penarikan Dana di situs web atau menu Keuangan di Personal Area FBS dan tarik dana Anda. Anda bisa menarik profit Anda melalui sistem pembayaran yang sama seperti yang Anda gunakan saat deposit. Jika Anda mendanai akun melalui berbagai metode, tarik profit Anda melalui metode yang sama berbanding dengan jumlah yang didepositkan.

  • Bagaimana cara memulai trading?

    FBS dan karier Forex diperuntukkan hanya kepada klien yang berusia 18 tahun ke atas. Untuk memulai trading, Anda harus memiliki akun di broker dan pengetahuan yang cukup, minimal tentang karakteristik aset di pasar keuangan. Mulailah dengan mempelajari dasar-dasarnya dengan materi edukasi gratis dari kami dan buka akun di FBS. Anda bisa mengamati lingkungan trading terlebih dahulu dengan dana virtual di akun Demo. Apabila sudah siap, Anda bisa memasuki pasar yang sesungguhnya dan trading dengan sukses.  

  • Bagaimana cara mengaktifkan Bonus Naik Level?

    Buka akun Bonus Naik Level di Personal Area web atau aplikasi FBS Anda, dan dapatkan hingga $140 gratis langsung ke akun Anda.

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Lakukan upaya yang terbaik

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera